Sistem Akuntansi

Entri jurnal akuntansi dan prediksi pajak untuk transaksi bitcoin 【Perpajakan komprehensif atas pendapatan lain-lain dan perpajakan terpisah atas keuntungan modal】

2017/09/10

ビットコイン取引に関する会計仕訳と課税の予測

Perpajakan atas keuntungan tetap dari transaksi mata uang virtual

Badan Pajak Nasional Jepang telah menerbitkan kebijakan pajak untuk keuntungan yang dihasilkan oleh perdagangan mata uang virtual.

Fakta bahwa pendapatan lain-lain termasuk dalam keseluruhan perpajakan, yang berarti dapat dikenakan tarif pajak penghasilan yang layak hingga 50%, tampaknya telah mengecewakan banyak pemain mata uang virtual, tetapi dalam kasus Indonesia, mata uang virtual adalah sama seperti jual beli barang, dan dikenakan PPN 10% (PPN = Pajak (Pertambahan Nilai) yang sudah ditentukan kena.

Ada dua cara utama bagi seseorang untuk membeli Bitcoin BTC dalam rupiah.

  • Beli dari kantor penjualan: kantor penjualan menjual BTC kepada individu dalam rupiah.
  • Membeli dari bursa: membeli dan menjual BTC antar individu.

Dengan kata lain, dari sudut pandang konsumen, PPN-In akan dikenakan 10% dari PPN-Out atas penukaran rupiah menjadi BTC, dan sebaliknya, distributor akan mengenakan 10% PPN-Out atas penjualan BTC dengan margin kepada konsumen, dan distributor akan membayar pajak dalam kasus ini.

Secara pribadi saya perkirakan 20% dari PPH4 (2) yang merupakan pajak final atas capital gain dari perdagangan saham dan bunga deposito berjangka akan dibebankan pada laba tetap atas transaksi mata uang virtual di Indonesia di masa mendatang, bukan PPH Non- Pajak Final.

Accounting journal entry for buying bitcoin with rupiah or rupiah with bitcoin from a sales office (I'm guessing)

Currently, the only tax that arises on BTC transactions in Indonesia is the PPN10% that arises on the exchange of BTC for Rupiah that occurs with the sales office, and not on the BTC-denominated capital gains that arise from trading between virtual currencies on the exchange.

There is no established accounting method for virtual currency transactions in Japan as of September 2017, much less in Indonesia, so the following is very likely to be wrong.

The withholding tax on capital gains, PPH4(2), which I just predicted above, is omitted.

  1. Entri jurnal di sisi konsumen dan sisi distributor saat konsumen membeli BTC
    • Konsumen membeli BTC senilai Rp 1.000 dari kantor penjualan
      Dr. BTC 1,000    Cr. Rupiah Deposit 1,155
      Dr. Commission(Expense)50
      Dr. PPN-In(VAT10%) 105
    • Exchange menjual BTC kepada konsumen seharga Rp 1.000
      Dr. Rupiah Deposit 1,155    Cr. BTC Rp.1,000
                    Cr. Commision(Profit) 50
                    Cr. PPN-Out(VAT10%)105
  2. Entri jurnal di sisi konsumen dan distributor ketika konsumen menetapkan keuntungan dalam rupiah.
    • Keuntungan ditetapkan di point of sale dalam rupiah untuk BTC (beli rupiah dengan BTC)
      Dr. Rupiah Deposit 1,450    Cr. BTC 1,500
      Dr. Commision(Expense)50
    • Distributor menjual Rp. 1.500 Bitcoin senilai Rp. 1.500 untuk konsumen
      Dr. BTC 1,500    Cr.Rupiah Deposit 1,295
                   Cr. Commision(Profit) 50
                   Cr. PPN-Out(VAT10%)155

Entri jurnal akuntansi untuk membeli altcoin dengan bitcoin (atau sebaliknya) (saya menebak)

Per September 2017, pembayaran bitcoin tidak diperbolehkan di Indonesia, tetapi berdasarkan undang-undang perpajakan, dengan pengecualian tender legal rupiah dan mata uang asing, semua transaksi diperlakukan sebagai aset (benda), jadi entri jurnal akuntansi terkait dengan transaksi mata uang virtual, seperti membeli altcoin dengan bitcoin, adalah barter, barter. Hal ini dianggap serupa dengan entri jurnal untuk transaksi.

Selain itu, kami percaya bahwa keuntungan barter yang dihasilkan dari transaksi antar mata uang virtual tidak akan dikenakan pajak untuk saat ini.

  • Jurnal akuntansi saat Anda membeli BTC dengan altcoin di bursa
    Dr.BTC 1,500    Cr. ETH 1,200
                 Cr. barter's margin of profit 300