Production Control

Hubungan antara Faktur dan Slip Pengiriman

2015/12/02

インボイスと出荷伝票の関係

Hubungan antara daftar pengepakan dan faktur dan faktur

Tampaknya Jepang akan beralih dari sistem pembukuan saat ini ke sistem faktur untuk memperjelas perlakuan pajak yang terkait dengan penerapan tarif pajak yang berkurang dari tahun 2021.

Keuntungan dari metode faktur adalah wajib untuk menentukan tarif pajak dan pajak yang berlaku untuk setiap produk pada faktur, dan salinan faktur yang disimpan oleh bisnis jelas sebagai bukti transaksi yang dikenakan pajak, sehingga kelalaian pengumpulan pajak berkurang.

Dalam transaksi domestik Indonesia, pesanan pengiriman (D / O) adalah slip pengiriman barang dan digunakan oleh pelanggan untuk memeriksa nilai barang, tetapi nilainya tidak disebutkan.

Di sisi lain, faktur adalah faktur untuk uang dan harus dikirim dengan D / O pada saat pengiriman, tetapi dalam kebanyakan kasus di Indonesia, pengiriman adalah yang pertama dan faktur kemudian.

Ketika Anda membawa faktur kepada pelanggan, jika Anda membawa salinan D / O saat dokumen asli masih dalam kepemilikan akuntan, pelanggan akan menolak untuk menerima faktur.

Juga, ketika mengimpor bahan-bahan dari Jepang atau mengekspornya dari Indonesia, daftar pengepakan diperlukan sebagai uraian terperinci tentang isi wadah yang akan diserahkan kepada pengirim, dan D / O dikirim secara terpisah dengan faktur oleh FedEx atau DHL , dan tiba sebelum pengiriman.

Hubungan antara Bill of Lading (B / L) dan Salenade B / L dan Notice Arrival (Arrival Arrival)

Ketika saya mengekspor furnitur di Bali, perusahaan kargo melakukan pengepakan, pembuatan daftar pengepakan, dan aplikasi untuk Bill of Landing (B / L) ke perusahaan pengiriman oleh All in One, jadi itu sangat mudah.

Sekitar tahun 2005, saya pikir harga termurah untuk kontainer 20 kaki K-Line, termasuk kontainer 20 kaki dan prosedur agen, sekitar $ 1.300 untuk pelabuhan utama di Jepang.

B / L adalah bukti penerimaan kargo oleh perusahaan pelayaran di Indonesia, dan diperlukan untuk menerima kargo di Jepang, tetapi B / L ini merupakan masalah dalam hal pengiriman furnitur dari Bali.

Karena tagihan dari perusahaan kargo kepada saya diselesaikan sebelum isian (pemuatan kontainer), adalah sifat manusia untuk lalai untuk menindaklanjuti setelah uang telah dibayarkan.

Ketika kami terlambat menerbitkan B / L ke perusahaan pengiriman, kami mendapat email dari pelanggan yang mengatakan, "Saya menerima Pemberitahuan Kedatangan dari perusahaan pengiriman Jepang, tetapi saya belum menerima B / L dari Indonesia ... "Dan kita berkeringat dalam keringat dingin.

Biasanya, B / L yang dikeluarkan oleh perusahaan pengiriman di Indonesia dikirim langsung dari perusahaan kargo ke pelanggan, tetapi biasanya kapal tiba sebelum B / L tiba.

Akibatnya, pada lebih dari satu atau dua kesempatan, kami tidak dapat mengambil kontainer setelah kapal tiba di pelabuhan bongkar, yang telah mengakibatkan pelanggan mengeluarkan biaya pergudangan.

Dalam kasus seperti itu, kami meminta perusahaan kargo untuk "Menyerah segera setelah perusahaan pengiriman mengeluarkan B / L". Dalam hal prosedur B / L normal, prosedur

  1. Perusahaan pelayaran Surabaya menerbitkan B / L: Mulai
  2. Kirim B / L asli dari Surabaya Shipping Company ke Bali Cargo Company: n + 2 hari
  3. B / L asli dari perusahaan kargo Bali ke pelanggan Jepang: n + 5 hari

Dalam kasus Surrendered, B / L disahkan (Balik nama) oleh pihak Indonesia kepada perusahaan pengiriman, yang membuktikan bahwa kargo itu milik pelanggan pasti.

  1. Perusahaan pelayaran Surabaya menerbitkan B / L: Mulai
  2. Perawatan yang menyerah: n hari
  3. Perusahaan pelayaran Surabaya mengirimkan Surrendered B / L kepada perusahaan kargo Bali melalui faks: n hari
  4. Mengirim Surrendered B / L dari perusahaan kargo Bali kepada pelanggan Jepang melalui faks: n hari

Bahkan jika B / L tidak tiba pada waktunya untuk mengambil kiriman Anda, Anda dapat mengambil kiriman Anda pada hari yang sama tanpa B / L asli.

Kami biasa menyebut proses ini Surrendered B / L atau Telex Release.

Faktor-faktor yang menyebabkan ikatan dokumen terputus

Sekarang, kembali ke aliran bisnis sistem untuk transaksi domestik, jika semua dokumen (slip) sesuai dengan satu ke satu, alurnya adalah sebagai berikut.

  1. Nomor pesanan ditetapkan untuk registrasi pesanan.
  2. Ingat informasi pesanan dengan memilih nomor pesanan pada saat pendaftaran pesanan.
  3. Ingat informasi pesanan dengan memilih nomor pesanan saat mendaftar untuk menerima barang.
  4. Ingat informasi kedatangan dengan memilih nomor kedatangan saat mendaftarkan pengiriman.
  5. Ingat informasi pengiriman dengan memilih nomor pengiriman pada faktur.
  6. Ingat informasi faktur dengan memilih nomor faktur pada saat registrasi penyelesaian.

Jika penjualan terdaftar dalam manajemen pesanan atau manajemen pengiriman, pendaftaran faktur dalam akuntansi dilewati, dan dalam hal ini, waktu pembuatan A / R adalah ketika penjualan didaftarkan.

Juga, pengiriman langsung dari produsen akan menghasilkan pengiriman drop, melewatkan pengiriman masuk dan keluar.

Biasanya tidak ada hubungan antara pesanan dan pesanan, tetapi dalam kasus industri non-manufaktur (mis. Perusahaan dagang), ada kasus di mana basis transaksi didasarkan pada suatu pesanan.

Namun demikian, tentu saja ada elemen dalam aliran bisnis yang mempengaruhi ikatan dokumen.

  1. Purchase Order
    -Pemesanan Prakiraan Pra-Pesanan
    -Jangan memesan inventaris, hanya cadangan
    -Banyak pesanan sekaligus
  2. Receiving
  3. Shipping
    -Pengiriman sebagian
    -Dihentikan
    -Retur
    -Banyak pesanan dikirimkan sekaligus.
    -Sampel pengiriman dari stok sebelum menerima pesanan.
  4. Invoicing(A/R)
    -Faktur untuk beberapa pengiriman (ringkasan bulanan)

Dimungkinkan untuk mengimplementasikan fungsi-fungsi yang mencakup ini dalam sistem bisnis, tetapi ada trade-off di mana sistem menjadi lebih kompleks.