Production Control

Tujuan penerapan sistem manajemen persediaan

2014/05/18

在庫管理システム

Posisi Manajemen Persediaan

Tak perlu dikatakan bahwa manajemen persediaan adalah bagian penting dalam melakukan bisnis, dan sistem manajemen persediaan diperkenalkan untuk meningkatkan efisiensi operasi manajemen persediaan dan untuk membuat penggunaan efektif data persediaan.

Selain itu, sistem bisnis terintegrasi (ERP) yang berpusat pada sistem manajemen persediaan dibentuk dengan mensistematiskan kedatangan barang dan bahan yang akan menjadi persediaan, pengumpulan hasil manufaktur pada jalur produksi harian, dan pengiriman barang ke pelanggan. Perangkat TI seperti pembaca barcode, terminal praktis, terminal POP, dan iPad digunakan untuk menyederhanakan entri data.

Manajemen persediaan adalah inti dari aliran bisnis dan terkait erat dengan semua penjualan, pembelian, dan operasi produksi, jadi jika disistematisasikan dengan baik, dapat memberikan kontribusi yang signifikan untuk meningkatkan akurasi dan efisiensi data bisnis internal.

Hubungan antara fungsi utama sistem manajemen persediaan dan pengendalian biaya

Ada dua aliran dalam aliran bisnis, kuantitas dan nilai, dan sistem manajemen persediaan mengelola aliran kuantitas. Secara khusus.

  • Daftar Inventaris Saat Ini
  • Barang yang diterima / dikeluarkan manajemen sejarah (kartu stok)
  • Barang diterima / dikeluarkan masuk

Ini adalah tiga fungsi utama.

Dalam kasus bisnis penjualan, pengelolaan jumlah barang yang dibeli dan pengelolaan biaya (harga satuan) kadang-kadang diperlukan sebagai satu set, dan biasanya metode moving average digunakan untuk memperbarui biaya secara real time, atau manajemen lot digunakan untuk mengelola biaya dengan metode masuk pertama, keluar pertama (debit otomatis dari lot pertama yang dimasukkan ke dalam gudang).

Namun, ketika pengendalian persediaan terkait dengan pengendalian biaya, masalahnya adalah bagaimana memperhitungkan tidak hanya harga pembelian tetapi juga biaya tak terduga seperti biaya pengiriman dan biaya bea cukai (agen pembelian). Jika jumlahnya kecil, itu mungkin diperlakukan sebagai pengeluaran SG&A, tetapi untuk produk impor, proporsi biaya tak terduga menjadi tinggi, dan perusahaan menghadapi masalah sulit tentang bagaimana mengalokasikan barang ketika mereka menjadi objek kontrol inventaris dalam sistem .

Dalam kasus industri manufaktur, meskipun biaya bahan yang dibeli dapat dikontrol dengan cara yang sama, tidak mudah untuk mengontrol biaya barang dalam proses dan produk yang dimasukkan ke dalam proses pembuatan. Bahkan jika biaya material dapat dihitung secara real time dengan menggunakan rata-rata bergerak, biaya pemrosesan (tenaga kerja dan biaya) tetap pada akhir bulan, jadi kami tidak punya pilihan selain menggunakan biaya pemrosesan standar untuk mencerminkan biaya ini dalam waktu nyata selama sebulan. Kemudian, selisih dari biaya pemrosesan aktual pada akhir bulan dialokasikan untuk biaya penjualan dan persediaan pada akhir bulan.

Sistem Manajemen Persediaan untuk Industri Manufaktur

Dalam industri penjualan, produk dibeli dan dijual dengan margin, sedangkan di industri manufaktur, bahan dibeli dan dimasukkan ke dalam proses manufaktur, yang kemudian dibuat menjadi produk melalui pekerjaan yang sedang berlangsung. Ketika penerimaan dan pembayaran tiga jenis barang (bahan, barang dalam proses, dan produk) dilakukan dari fungsi input kinerja sistem manajemen persediaan, perlu untuk secara memadai mendefinisikan persyaratan di muka untuk memperkenalkan sistem manajemen persediaan di industri manufaktur, seperti apakah penerimaan dan pengiriman barang (bahan, barang dalam proses, dan produk) dimasukkan secara manual, apakah penerimaan dan pengiriman barang (kinerja produksi) secara otomatis meningkat ketika kinerja produksi ditingkatkan, apakah Bill Of Materi (BOM) diperlukan untuk tujuan ini, dan pada level apa BOM harus ditetapkan.

Ketika sebuah perusahaan manufaktur memperkenalkan sistem manajemen persediaan untuk pertama kalinya, akan lebih memberatkan bagi pabrik untuk hanya memasukkan bahan dan produk ke dalam sistem, dan untuk mencerminkan pekerjaan yang sedang berjalan dalam sistem dari kuantitas persediaan di akhir bulan, dan untuk mengembangkan sistem secara bertahap untuk mengelola inventaris barang dalam proses.