Sistem Akuntansi

Metode pendapatan dan kerugian menggunakan pendekatan pendapatan dan pengeluaran dan metode properti menggunakan pendekatan aset dan kewajiban

2015/12/03

収益費用アプローチによる損益法と資産負債アプローチによる財産法

Perbedaan antara menghitung laba dari laba rugi dan menghitungnya dari aset dan liabilitas

Saat menghitung laba sebulan, kami biasanya melihat seberapa banyak pendapatan (di sisi kredit) pada akhir bulan dibandingkan dengan pengeluaran (di sisi debit).

  • Laba = Penghasilan pada akhir bulan - Biaya pada akhir bulan

Laba, di sisi lain, adalah perbedaan antara aset (debit) dan kewajiban (kredit) yang telah meningkat antara awal bulan dan akhir bulan.

  • Laba = (Aset di awal bulan - Kewajiban di awal bulan) - (Aset di akhir bulan - Kewajiban di akhir bulan)

利益を損益から算出するか資産と負債から算出するかの違い

Kedua angka itu sama, tetapi intinya adalah berapa banyak modal (di sisi kredit) telah meningkat dalam satu bulan, dan "pendapatan pada akhir bulan - pengeluaran pada akhir bulan" adalah peningkatan modal, yaitu, untung untuk bulan itu.

Pemikiran untung dalam hal untung dan rugi disebut metode untung dan rugi, dan berpikir dalam hal aset dan liabilitas disebut metode properti.

Dalam metode untung dan rugi, laba dapat dihitung dengan hanya menabulasi item untung dan rugi untuk bulan berjalan, tetapi dalam metode properti, pergerakan aset dan liabilitas untuk bulan berjalan perlu ditabulasikan, serta saldo di awal bulan.

Saldo aset dan liabilitas (B / S) pada akhir bulan akan diteruskan ke bulan berikutnya, tetapi saldo laba rugi (P / L) tidak akan diteruskan, tetapi akan diteruskan ke bagian ekuitas B / S, dengan demikian menyeimbangkan total debit dan kredit P / L dan B / S.

Bagaimana cara menjumlahkan saldo aset dan kewajiban pada akhir bulan menurut departemen

Karena akun laba rugi P / L biasanya diberi kode departemen dalam buku besar (G / L), jumlah akrual bulan berjalan dapat ditabulasikan oleh departemen pada akhir bulan.

Di sisi lain, aset dan kewajiban pada B / S biasanya tidak diberi kode departemen pada G / L, dan saldo yang dilakukan pada awal bulan tidak dibagi oleh departemen, dan bahkan jika kode departemen ditugaskan hampir selalu departemen yang representatif seperti "seluruh perusahaan".

Oleh karena itu, untuk mentabulasikan aset dan kewajiban berdasarkan departemen setelah sistem akuntansi berjalan, perlu untuk menetapkan waktu tertentu sebagai cutoff dan membuat jurnal pengimbang untuk mentransfer saldo pada akhir bulan antara subjek yang sama, di mana sisi debit adalah dengan departemen dan sisi kredit adalah departemen yang representatif.

  • Dr. Cash/Bank(Department Code A) 10    Cr. Cash/Bank(Department Code なし) 30
  • Dr. Cash/Bank(Department Code B) 10
  • Dr. Cash/Bank(Department Code C) 10

Ini memungkinkan untuk menggabungkan aset dan liabilitas dalam G / L dengan kode departemen dari bulan berikutnya.

Pendekatan Biaya Pendapatan

Pada artikel terakhir, kita melihat hubungan antara pengendalian internal dan kepatuhan TI yang disyaratkan oleh BEJ. Sebagai tren penerapan sistem, memperhatikan BEJ dan IFRS saat ini menjadi tren yang tidak bisa dihindari.

Standar akuntansi Jepang menekankan P / L (Pernyataan Untung dan Rugi), yang disebabkan oleh fakta bahwa mudah untuk memprediksi masa depan berdasarkan periode untung dan rugi dari periode saat ini saja, dengan asumsi ekonomi tumbuh pesat selama periode tinggi periode pertumbuhan.Setelah menyusun P / L, aset, kewajiban, dan item modal yang akan menjadi sumber pendapatan dan pengeluaran di tahun-tahun berikutnya dan berikutnya dicatat sebagai pelengkap B / S (neraca), dan item B / S diverifikasi Dan dievaluasi kembali agar sesuai dengan situasi sebenarnya dan dilaporkan.Ada kecenderungan kuat untuk memperlakukannya sebagai untung atau rugi yang luar biasa ketika selesai.

Pendekatan aset-kewajiban

Di sisi lain, standar akuntansi IFRS bertujuan untuk memberikan informasi yang dibutuhkan investor dan kreditor untuk mengevaluasi nilai perusahaan, dan untuk melakukannya, mereka fokus pada B / S, yang berarti aset tetap mengalami penurunan nilai dan revaluasi, dan aset keuangan yang dapat dijual ditandai ke pasar dan B / S disiapkan secara akurat, dan arus kas di masa depan. Kita akan dapat mengetahui apakah kita berada dalam posisi untuk menghasilkan aset. konsolidasi, pelaporan keuangan akan terus perlu disiapkan atas dasar negara tertentu untuk tujuan perpajakan.

Apa kepatuhan IFRS dari sistem?

Ada dua jenis kasus yang dapat ditangani oleh modifikasi sistem dan perubahan operasional, berikut ini adalah daftar perkiraan saran yang kami buat untuk klien kami saat menginstal sistem.

  1. Mencatat penjualan atas dasar realisasi
    Ketika penjualan dicatat dengan basis akrual, lebih baik menerbitkan faktur saat pelanggan menerima barang dan mengenali A / R dan penjualan.
  2. Penyatuan metode penilaian persediaan Karena ada kebutuhan untuk menyatukan metode penilaian persediaan dalam perusahaan yang terkonsolidasi, lebih baik menyesuaikan dengan metode kantor pusat Jepang, yang diizinkan oleh IFRS, seperti FIFO, metode rata-rata bergerak, metode biaya standar ( metode harga satuan standar) dan metode biaya rata-rata, dan LIFO tidak diizinkan.
  3. Pengendalian terpisah dari persediaan aktual dan persediaan akuntansiDalam banyak kasus, biaya penjualan ditentukan oleh persediaan akhir bulan, tetapi ketidaksesuaian antara persediaan dan akuntansi selama bulan tersebut dikelola sebagai aset untuk penjualan yang belum direalisasi dalam bentuk tambahan.
  4. Revaluasi aset tetap: Alih-alih menerapkan undang-undang perpajakan atas aset tetap, undang-undang perpajakan harus dinilai kembali setiap tahun fiskal dan metode penyusutan serta masa manfaat ditinjau.
  5. Laporan arus kas (metode langsung) Di Indonesia, laporan arus kas tidak diperlukan dan sering tidak disiapkan, tetapi diperlukan secara nominal.
  6. Perpajakan buku besar ganda akan tetap di bawah standar masing-masing negara, tetapi laporan keuangan konsolidasi akan sesuai dengan IFRS (dengan penekanan pada B / S). Meskipun kepatuhan IFRS adalah wajib bagi investor dan kreditor dalam hal akuntansi, tidak selalu mungkin bagi otoritas pajak Oleh karena itu, sangat ideal jika sistem akuntansi menerapkan fungsi buku besar standar ganda.Konkritnya, data jurnal akuntansi harus dikelola secara terpisah, dan harus dimungkinkan untuk memilih penambahan atau non-penambahan data jurnal pada saat itu. dari keluaran.