Production Control

Pemanfaatan berbasis waktu dan load factor berbasis stroke

2017/04/08

時間基準の稼働率とストローク基準の負荷率

Waktu takt dan waktu siklus dalam sistem produksi Toyota

Tact time (T / T) adalah nilai target yang diperintahkan bos Toyota kepada subkontraktor untuk memproses pesanan mereka dalam hitungan detik per potong untuk mencerna mereka dengan benar.

Misalnya, jika Toyota mengeluarkan pesanan 1.000 keping per hari untuk subkontraktor, dan pabrik subkontraktor beroperasi selama 15 jam per hari (termasuk 3 jam tidak aktif), pabrik subkontraktor akan memproses kepingan tersebut dengan waktu tempuh 43,2 detik per keping, seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

  • (12 hours x 60 minutes x 60 seconds) / 1,000 pieces/day
    = 43,200 seconds/1,000 pieces
    =43.2 seconds/piece

Jika sebuah pabrik subkontrak memproses dalam 40 detik per potong, perlu untuk mengurangi waktu operasi dan menyesuaikan distribusi kecepatan, karena jika subkontraktor memproses dalam 48 detik per potong, perlu untuk mengurangi jumlah waktu mesin dihentikan oleh menggunakan satu set-up (dalam 10 menit set-up).

  • Cycle time > Tact time: Insufficient capacity (out of stock)
  • Cycle time <If tact time, excess capacity (inventory)

Sementara waktu kebijaksanaan adalah pendekatan yang berorientasi pelanggan (Toyota) dalam hal berapa detik yang diperlukan untuk menyelesaikan pesanan, waktu siklus adalah indeks yang berfokus pada perusahaan (pabrik subkontraktor) dalam hal kapasitas standar fasilitas produksi perusahaan.

Toyota Production System (TPS) berfokus pada cara menghilangkan ketidak masuk akal, pemborosan, dan ketidakrataan serta membawa waktu siklus (kapasitas subkontraktor) lebih dekat ke waktu taktik (kapasitas yang diperlukan untuk mencerna pesanan Toyota).

Kebetulan, waktu kebijaksanaan jelas karena tren naik dan turun, tetapi waktu siklus dihitung berdasarkan jam operasi yang dijadwalkan dan jumlah target produksi untuk tahun fiskal berikutnya seperti yang diusulkan oleh departemen kontrol produksi pabrik subkontrak .

  • Tact time = Operating hours / Order quantity per day
  • Cycle time = Target operating hours / Target number of production

Apakah waktu operasi ini termasuk waktu pemasangan atau tidak tergantung pada pabrik, tetapi Toyota Production System berusaha mendidik pabrik subkontraktor tentang penggunaan pengaturan tunggal untuk mencapai waktu siklus (waktu taktik).

Baik waktu taktik maupun waktu siklus adalah cara berpikir yang menghitung waktu yang diperlukan berdasarkan jumlah bagian yang dihasilkan, yaitu berapa detik yang diperlukan untuk menghasilkan satu bagian. Jika waktu siklus adalah 40 detik per potong dan urutan 1.000 buah dicerna, tingkat pemanfaatan dihitung sebagai berikut.

  • Operating rate = Operating hours ÷ Operating hours
    = (40 seconds x 1000 pieces) / 43,200 seconds
    =92.6%

Menekan faktor beban berdasarkan jumlah pukulan

Namun, dalam kasus produk yang dikerjakan pers, faktor beban dihitung berdasarkan konsep GSPH (Bruto Stroke Per Jam) berorientasi mesin, yang merupakan jumlah pukulan per jam, termasuk waktu pengaturan dan waktu berhenti, daripada jumlah jam operasi.

  • Load factor = demand ÷ supply capacity
    = number of strokes per day / (GSPH x operating hours)

Faktor beban adalah "rasio permintaan terhadap kapasitas pasokan mesin," dan memiliki arti yang hampir sama dengan tingkat pemanfaatan. Namun, ini adalah konsep berbasis stroke yang menunjukkan apakah jumlah pukulan yang diperlukan untuk mencerna permintaan (jumlah pesanan) termasuk dalam kapasitas pasokan (berapa banyak pukulan yang dapat dipindahkan) atau tidak, dan jika tidak, berapa banyak pukulan lembur harus ditambahkan ke jam operasi, dan jika lembur tidak cukup, berapa pukulan yang harus disimpan pada hari Sabtu dan Minggu.

Total Equipment Efficiency(OEE)

Overall Equipment Effectiveness (OEE) adalah indeks yang dihitung dari sistem manajemen produksi sebagai indikator ketersediaan mesin, yang merupakan indikator komprehensif efisiensi produksi yang dihitung dari tiga aspek: faktor ketersediaan, faktor kinerja, dan hasil.

  • OEE=Hourly utilization rate x performance utilization rate x good quality rate
  1. Hourly operating rate = Net operating hours / Gross operating hours
    Percentage of time the equipment is actually in operation out of the scheduled hours of operation.
  2. Performance uptime = (cycle time x volume) / Net uptime
    Ratio of actual production speed to production speed (original capacity)
  3. Good product ratio = number of good products ÷ number of production
    Ratio of the number of good products to total production

Intinya adalah bahwa indeks mengukur kontribusi mesin terhadap produksi dari tiga aspek: seberapa baik mesin bekerja (dalam hal waktu), seberapa baik kinerjanya dengan kapasitas aslinya (dalam hal kecepatan), dan seberapa akurat ia menghasilkan (dalam hal kualitas yang baik).