Sistem Akuntansi

Paling tidak, Anda harus berhati-hati dalam menerapkan sistem akuntansi di Indonesia.

2012/08/21

インドネシアで会計システムを導入する際に最低限気をつけたほうがいいこと

Tarif pajak dan tarif BI (tarif transaksi)

Oleh karena itu, master nilai tukar dalam sistem akuntansi harus memiliki dua tarif, tarif BI (Bank Indonesia) dan tarif Pajak, karena tarif pajak yang diterbitkan oleh Kantor Pajak (Kantor Pajak) setiap hari Rabu adalah wajib untuk menghitung jumlah pajak yang terkait dengan luar negeri. transaksi mata uang.

Sama seperti kurs yang diterbitkan oleh bank swasta, BI rate memiliki TTS, TTB, dan TTM, namun TTM yang ditetapkan sebagai kurs hari di master valuta asing sistem akuntansi, dan tidak ada kasus untuk menetapkan TTS dan TTB secara terpisah untuk transaksi jual beli.

Dalam kasus transaksi rupiah di perusahaan yang mata uang fungsionalnya adalah rupiah, jika Anda membuat Entri A / P (entri utang) dan Persetujuan A / P, maka 10% PPN akan dihitung secara otomatis dan entri jurnal berikut akan dibuat secara otomatis. sebagai voucher transfer.

VAT journal entry for rupiah transactions

  • Dr. Purchase Rp. 900,000          Cr. A/P Rp. 900,000

Automatic generation of VAT journal entries

  • Dr. Prepaid VAT input Rp. 90,000      Cr. A/P Rp. 90,000

Karena jurnal PPN dibuat atas dasar rupiah, terlepas dari apakah mata uang fungsionalnya rupiah atau dollar, maka tidak ada konversi valuta asing jika transaksi rupiah, tetapi jika transaksi valuta asing seperti dollar ada selalu konversi valuta asing dengan tarif pajak di bagian PPN.

Jika tarif pajak $ 1 = Rp10.500, $ 100 × 10% x10.500 = Rp.105.000 akan menjadi entri jurnal untuk mata uang transaksi dan mata uang fungsional, tetapi jika BI rate adalah $ 1 = Rp10.000, maka bagian transaksi akan menjadi sebagai berikut.

VAT Journals for Dollar Transactions

  • Dr. Purchase $100           Cr. A/P $100

Automatic generation of functional currency and VAT journal entries

  • Dr. Purchase Rp.100,000        Cr. A/P Rp.100,000 ←BI rate $1.00 = Rp10,000
  • Dr. Prepaid VAT input Rp.105,000    Cr. A/P Rp.105,000 ←Tax Rate $1 = Rp10,500

Dalam hal ini, BI rate dan tarif pajak harus diambil dari master nilai tukar dari layar entri utang, tetapi jika sulit melakukannya di sistem, tiga metode operasi berikut akan digunakan.

PPN dihitung secara manual.

Sistem secara otomatis menghitung bagian perdagangan dan PPN dari sistem menggunakan kurs BI dari master nilai tukar, tetapi bagian PPN dari sistem dihitung dan dimodifikasi secara manual menggunakan tarif pajak dan meninggalkan catatan tarif pajak di bidang aplikasi .

Masukan terpisah untuk bagian transaksi dan PPN.

Dalam hal ini nomor voucher A / P jurnal transaksi dan nomor voucher Transfer jurnal PPN berbeda, sehingga perlu dilakukan pengelolaan keterkaitan dengan menggunakan nomor invoice sebagai kunci.

Bagian PPN dicuci pada akhir bulan.

Ketika sebuah transaksi terjadi, bagian PPN secara otomatis dibuat dalam mata uang asli dari bagian transaksi tersebut, dan dicuci pada akhir bulan.

When the transaction occurs

  • Dr. Purchase $100      Cr. A/P $110
  • Dr. VAT clearing $10

Jumlah Faktur Pajak (Faktur Pajak) dikumpulkan setiap bulan untuk pencucian massal.

At the end of the month

  • Dr. Prepaid VAT input Rp.105,000      Cr. VAT clearing $10

Faktur Pajak (Tax Invoice) for VAT returns

Indonesia menggunakan metode faktur sebagai pengganti metode pembukuan dan menghitung PPN berdasarkan Faktur Pajak.

(Telah diputuskan bahwa Jepang juga akan mengadopsi metode faktur mulai tahun 2021 karena pengenalan tarif pajak yang lebih rendah).

Metode pembukuan menghitung jumlah pajak, seperti pajak konsumsi, berdasarkan jumlah pajak yang termasuk dalam buku, tetapi metode faktur menghitung jumlah pajak yang tertera pada faktur, sehingga mudah untuk menghitungnya meskipun tarif pajak berbeda untuk item dan layanan yang berbeda.

Faktur Pajak (Faktur Pajak) diperlukan untuk pembayaran pajak dan permintaan pengembalian dana, yang selalu dibuat bersama dengan faktur.

(Mulai Agustus 2016, Faktur Pajak akan dikeluarkan dari sistem e-Faktur, sehingga tidak perlu lagi mengembangkan formulir khusus dalam sistem akuntansi.)

Kepatuhan dengan Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS) untuk sistem akuntansi

Standar akuntansi Jepang menekankan pada laporan laba rugi (P / L), yang disebabkan oleh fakta bahwa mudah untuk memprediksi masa depan berdasarkan periode untung dan rugi dari periode saat ini saja, dengan asumsi perekonomian tumbuh pesat selama periode tersebut. periode pertumbuhan tinggi.

Singkatnya, setelah menyusun P / L, aset, kewajiban, dan barang modal yang akan menjadi sumber pendapatan dan pengeluaran pada periode berikutnya dan selanjutnya dicatat sebagai neraca pelengkap (B / S), dan terdapat kecenderungan yang kuat untuk memverifikasi dan mengevaluasi kembali item B / S dan melaporkannya sebagaimana adanya, atau lebih tepatnya, untuk memperlakukan nilai kena pajak sebagai nilai taksiran untuk tujuan akuntansi sebagaimana adanya, dan untuk memperhitungkannya sebagai keuntungan atau kerugian luar biasa ketika amortisasi selesai, yang disebut pendekatan biaya pendapatan.

Di sisi lain, standar akuntansi IFRS bertujuan untuk memberikan informasi yang dibutuhkan investor dan kreditor untuk mengevaluasi nilai suatu perusahaan, dan untuk melakukannya, ini berfokus pada B / S, yang meliputi penurunan nilai dan revaluasi aset tetap dan nilai penilaian pasar atas aset keuangan yang tersedia untuk dijual untuk mempersiapkan B / S secara akurat, sehingga mereka dapat melihat apakah situasi aset tersebut mampu menghasilkan arus kas di masa depan.

Meskipun pelaporan keuangan berbasis IFRS akan menjadi wajib untuk konsolidasi, kami akan terus perlu menyiapkan pelaporan keuangan berdasarkan negara tertentu untuk tujuan perpajakan, yang disebut pendekatan aset-kewajiban.

Ini disebut pendekatan aset-liabilitas. Karena ini adalah standar global, semua aturan ditentukan dalam bahasa Inggris, dan ditetapkan dari perspektif global tanpa mempertimbangkan persyaratan lokal, termasuk pertimbangan pajak. Sementara pelaporan keuangan berbasis IFRS akan diwajibkan untuk konsolidasi, setiap negara akan terus diharuskan untuk menyiapkan laporan keuangannya sendiri untuk keperluan perpajakan.

Meskipun kepatuhan IFRS akan menjadi wajib bagi investor dan kreditor untuk tujuan akuntansi, otoritas pajak tidak selalu mungkin untuk mematuhi ini. Jadi, idealnya, sistem akuntansi harus menerapkan fungsi buku besar multi basis.

Ketika kita berbicara tentang kepatuhan sistem dengan IFRS, ada dua jenis kasus: modifikasi sistem dan perubahan operasi.

Mencatat penjualan atas dasar realisasi

Penjualan dicatat berdasarkan pengiriman atau dasar penerimaan, dan akrual kredit tergantung pada waktu penerbitan faktur. Berikut adalah contoh jurnal hasil pemeriksaan akseptasi.

Periodic Method

Shipping

  • None

Issuing Invoice(Inspection finished at the customer side)

  • Dr. A/R 100,000    Cr. Sales 100,000

Perpetual Method

Shipping

  • Dr. A/R Accrued 60,000    Cr. Inventories 60,000

Issuing Invoice(Inspection finished at the customer side)

  • Dr. COGS 60,000    Cr. A/R Accrued 60,000
  • Dr. A/R 100,000    Cr. Sales 100,000

Setelah mengirimkan faktur, ada kalanya NG ditemukan pada saat pemeriksaan di lokasi pelanggan atau pada saat memasukkan faktur dalam proses pembuatan, dan dalam kasus tersebut, metode koreksi faktur yang diterbitkan (A / R) adalah sebagai berikut

  1. Barang pengganti dikirim dan dikembalikan ke gudang melalui penyesuaian persediaan, tanpa perubahan faktur (Tukar guling).
  2. Membatalkan dan menerbitkan kembali faktur hanya untuk bagian OK.
  3. Setelah menerbitkan faktur yang direvisi dalam proses pengembalian pengiriman, daftarkan pesanan baru untuk NG.
  4. Faktur negatif dikeluarkan dan pengembalian pengiriman dalam pemrosesan pesanan pengembalian setelah proses penutupan.

Ketika Anda meminta pelanggan untuk membuang item NG dan hanya menyesuaikan jumlah faktur, Anda mengeluarkan nota kredit (dengan hutang yang harus dibayar) dari perusahaan Anda dan meminta pelanggan untuk menerbitkan nota hutang (dengan piutang yang akan diterima) untuk pengaturan.

Jika faktur diterbitkan setelah pengiriman, ada metode untuk menjaga sinkronisasi persediaan dan akuntansi antara pengiriman dan pemeriksaan penerimaan (yaitu, pengurangan persediaan ditransfer ke aset lancar) dengan menggunakan akun pendapatan yang masih harus dibayar yang disebut A / R Accrued .

Penyatuan metode evaluasi inventaris

Karena kami perlu membakukan metode penilaian persediaan dalam perusahaan yang terkonsolidasi, kami umumnya mengikuti metode kantor pusat Jepang, yang diizinkan oleh IFRS, seperti FIFO, metode rata-rata bergerak, metode biaya standar (metode harga satuan standar) dan metode rata-rata bruto. , dan metode LIFO tidak diizinkan.

Separate management of physical and financial inventory

Since the cost of sales is fixed by the end-of-month inventory and the inventory decreases during the month due to shipment, but the beginning of the month balance remains in accounting, the unmatch is managed as an asset of unrealized sales (unearned revenue) in the auxiliary form.

In this case, instead of making a journal entry for inventory transactions at the time of shipment, the company shall batch-process the inventory at the end of the month to determine the inventory, and then calculate the cost of sales by the three-part method (beginning of month + end of month purchase - end of month balance) to determine the net profit.

Revaluasi properti, pabrik dan peralatan (respons manual)

IFRS mensyaratkan aset tetap untuk dinilai kembali setiap tahun fiskal untuk meninjau metode penyusutan dan masa manfaat. Misalnya, saat menghitung nilai kendaraan pada saat warisan, nilai kendaraan mungkin nol menurut undang-undang pajak, tetapi nilai penjualan pasar mungkin 200.000 yen. Di Jepang, standar hukum perpajakan juga diadopsi untuk tujuan akuntansi dan revaluasi tidak dilakukan secara rutin, sehingga revaluasi secara berkala akan mengurangi kasus-kasus tersebut. Namun, ini lebih merupakan masalah operasional daripada koreksi dalam sistem akuntansi.

Laporan arus kas (metode langsung) diperlukan

Di Indonesia, laporan arus kas tidak diperlukan dan seringkali tidak dibuat, tetapi bila dihasilkan dari sistem, metode pengambilan data langsung dari GL menggunakan kode arus kas yang ditetapkan pada saat entri transaksi sebagai kunci dapat dengan mudah diterapkan.

multi-base ledger

Pajak akan tetap berdasarkan standar masing-masing negara, tetapi laporan keuangan konsolidasian akan sesuai dengan IFRS (dengan penekanan pada B / S). Meskipun kepatuhan IFRS adalah wajib bagi investor dan kreditor dalam akuntansi, tidak selalu mungkin bagi kantor pajak untuk mematuhinya.

Oleh karena itu, sangat ideal bahwa sistem akuntansi menerapkan fungsi buku besar multi-basis, khususnya kemampuan untuk memisahkan dan mengelola data jurnal akuntansi dan memilih apakah akan menggabungkannya pada saat dikeluarkan.