Production Control

Sampai spesifikasi sistem kontrol produksi diselesaikan di Indonesia dan sistem dioperasikan di lapangan

2017/07/22

インドネシアで生産管理システムの仕様が確定して現場で運用されるまで

Tetapkan persyaratan dan tentukan sistem

Ketika memperkenalkan sistem manajemen produksi, ada fase definisi persyaratan yang menentukan aliran operasional sistem, seperti bagaimana mengeluarkan instruksi dari sistem ke pergerakan pekerjaan di lokasi dan bagaimana mencatat hasilnya.

Dalam hal memperkenalkan sistem ke perusahaan lokal di Indonesia, semua persyaratan diputuskan antara pihak Jepang, terutama Departemen Sistem Informasi di kantor pusat di Jepang, dan orang Jepang yang bertanggung jawab untuk pengenalan di Indonesia (yang kami maksudkan adalah kami ).

  1. Top-down
    Untuk memiliki spesifikasi standar untuk seluruh grup, definisi persyaratan dipimpin oleh Jepang.
  2. Musyawarah
    Karena sistem ini digunakan oleh staf Indonesia, kami bertujuan untuk mencapai kesepakatan dengan berdiskusi dengan mereka sampai mereka puas dengan sistem tersebut.

Namun, jika ini bukan masalahnya, atau jika staf mitra diberangkatkan dari pihak mitra karena hubungan modal saat ini, fase implementasi (mis., Menempatkan sistem ke dalam operasi setelah persyaratan ditetapkan) akan dicemooh dengan keras.

Akan lucu jika mereka berkata, "Mereka tidak melakukannya dengan cara ini di Indonesia," atau "Angka master tidak benar, tetapi saya tidak peduli karena orang Jepang memutuskan untuk melakukannya sendiri," tetapi ada suasana aneh di udara yang mengatakan, "Gaji kami tidak akan naik karena kami menghabiskan banyak uang untuk menerapkan sistem ini.

Spesifikasi sistem terwujud di lapangan.

Semuanya didasarkan pada definisi persyaratan yang diputuskan pada pertemuan di ruang konferensi ini, tetapi add-on dikembangkan untuk mengatasi kesenjangan dalam fungsi standar sistem, dan penyesuaian yang baik seperti perubahan spesifikasi dan pengembangan tambahan dilakukan sambil mendengarkan suara para staf lapangan selama pengarahan operasional dan pelatihan untuk sistem yang lengkap. Dalam latihan operasional, di mana data dimasukkan oleh setiap anggota staf departemen dari awal hingga akhir operasi sistem, metode kerja sama antar-departemen yang akan diperlukan untuk operasi aktual dikonfirmasi.

Dan pada tahap implementasi di mana instruksi (instruksi transfer, instruksi pembuatan, instruksi pengiriman, daftar pilih) dikeluarkan dari sistem sesuai dengan pergerakan orang dan hal-hal di lapangan, dan hasil aktual dimasukkan, jiwa yang telah meninggalkan tubuh kembali ke tubuh, dan teori di meja yang telah terakumulasi sejauh ini terwujud seolah-olah tubuh kembali.

Namun, jika masalah terjadi selama operasi yang tidak dibayangkan dalam definisi persyaratan, atau jika dampak pada operasi jauh lebih besar dari yang dibayangkan, pekerjaan manual yang menempatkan beban berat pada orang-orang di lapangan akan terjadi, dan operasi sistem yang akan beroperasi akan terganggu.

Sebagai contoh, jika printer label yang menerbitkan lembar item rusak, label adalah output dari printer multifungsi normal menggunakan kertas A4 daripada kertas label tipe stiker, dan label dilampirkan ke item dengan pita plastik.

Implementasi sistem kontrol produksi.

Mencerminkan inventaris berdasarkan inventaris fisik dan memindahkan inventaris ke lokasi gudang yang relevan

Hal pertama yang harus dilakukan ketika mulai mengoperasikan sistem manajemen produksi adalah untuk merefleksikan informasi persediaan berdasarkan pada persediaan fisik ke dalam sistem.

Bagaimana cara menempelkan slip inventaris fisik untuk semua inventaris yang sudah ada di gudang?

  1. Pemeriksaan lot dilakukan untuk semua lot yang dimasukkan ke dalam inventaris dan slip inventaris fisik dikeluarkan.
  2. Penerbitan slip inventaris dengan memasukkan P / O yang dikeluarkan di tanggal kembali dan melakukan inspeksi penerimaan setelah proses penerimaan.

Bahan dan bahan dalam lot terkait yang dialokasikan oleh pesanan manufaktur dihubungkan sebagai pesanan pengiriman, dan catatan pengiriman aktual dicatat dengan memindai kode batang pada slip inventaris ketika barang dikirim dari gudang, sehingga kode barang dan lot nomor harus dimasukkan setidaknya dalam barcode.

Dalam hal ini, nomor rak dipindai dengan memindai kode batang di rak ketika item dipindahkan di gudang, dan dicatat dalam hasil transfer.

Buat MPS dari informasi pesanan dan keluarkan instruksi pembuatan dengan mendistribusikan MRP.

Hanya setelah inventaris di tempat cocok dengan inventaris dalam sistem, Jadwal Produksi Utama dibuat dari informasi pesanan, dan sistem menghasilkan instruksi produksi yang cocok dengan ukuran batch produksi di lokasi produksi dengan memutar MRP.

  1. Apakah tanggal mulai produksi terhuyung sesuai dengan lead time saat ini?
  2. Apakah ukuran lot produksi sesuai dengan situasi aktual?

Setelah keakuratan master meningkat dan operasi sistem telah berakar, praktik akan dilakukan secara mekanik berdasarkan instruksi pembuatan yang dikeluarkan oleh sistem. Namun, segera setelah diperkenalkan, penting bahwa instruksi pembuatan dikeluarkan oleh sistem sesuai dengan operasi lapangan untuk mendapatkan kredibilitas dengan sistem, dengan kata lain, untuk membuat orang berpikir, "Kita dapat menggunakan sistem ini.

Penerbitan Petunjuk Pengiriman dan Pencatatan Hasil Pengiriman

Waktu instruksi dan hasil juga berbeda, sehingga sistem kontrol produksi pada dasarnya mengikuti pemrosesan dua langkah.

  1. Menerbitkan instruksi dan mencatat hasil (pembuatan, pengiriman, dan transfer)
  2. Buat informasi dan catat hasilnya (P / O, inspeksi)

Namun, hanya kode barang, nomor lot, dan jumlah yang ditentukan dalam pesanan pengiriman, dan nomor serta jumlah barang dicatat dalam hasil transportasi aktual dengan memindai kode batang di rak ketika staf gudang bekerja.

  1. Pindah ke gudang: Tentukan Dari "Kode Barang + Nomor Lot" dan Ke "Gudang" dalam instruksi, dan catat Ke "Nomor Rak" di hasilnya.
  2. Pindah dari gudang: Dari "Kode Barang + Nomor Lot" dan "Gudang" ditentukan dalam pesanan, dan Dari "Nomor Rak" dicatat dalam hasilnya.

Akuntansi untuk input dan hasil produksi

Jika metode back-flash secara otomatis memasukkan kuantitas yang diperlukan standar yang ditetapkan dalam BOM (Bill of Material) saat merekam hasil produksi, semua produk aktual di pabrik dapat diidentifikasi dengan kode item dari sistem kontrol produksi. Namun, jika ada perbedaan antara waktu input dan waktu hasil produksi, inventaris proses yang tidak dikumpulkan dalam kode item akan ada di pabrik.

  1. barang-kode sedang dalam proses
  2. Pekerjaan dalam proses sedang berlangsung tanpa kode barang

Namun, ketika biaya pemrosesan ditambahkan dan itu menjadi pekerjaan yang sedang berjalan, itu menjadi beban (beban) untuk keperluan akuntansi pada bulan berjalan, dan jika itu tidak dapat dijadikan produk pada akhir bulan, dicatat dalam pekerjaan sedang berlangsung inventaris (aset).

Gudang material dan pabrik adalah kontrol produksi, sedangkan gudang produk dan di luarnya adalah kontrol penjualan.

Fungsi sistem manajemen produksi dapat dikategorikan secara luas ke dalam tiga kategori berikut.

  1. Manajemen pembelian (penyimpanan bahan)
  2. Manajemen manufaktur (bengkel)
  3. Manajemen penjualan (gudang produk)

Dan itu tergantung pada apakah barang yang disimpan di tempat itu adalah barang produksi atau barang penjualan.

  1. Kontrol produksi (gudang material dan pabrik)
  2. manajemen penjualan

Karena dapat diklasifikasikan, produk yang sebenarnya dipindahkan dari lokasi produksi ke lokasi penjualan pada saat ketika hasil produksi produk dicatat, dan dari sini, itu termasuk dalam kategori manajemen penjualan.