Manajemen Biaya

Inventaris dalam proses dan biaya produksi ketika kinerja produksi berlangsung lebih dari satu bulan【Biaya bahan langsung berdasarkan kinerja input, biaya produksi berdasarkan volume produksi, dan biaya penjualan berdasarkan pengiriman】

2017/07/16

生産実績が月をまたぐ場合の仕掛品在庫と製造原価

Pentingnya Pengendalian Biaya

Dalam akuntansi bisnis, pendapatan (penjualan) dan biaya (pembelian) diakui pada saat transaksi terjadi, baik secara inbound (pengiriman) atau penerimaan, sehingga laba yang dihitung dengan mengurangkan biaya dari pendapatan satu bulan tidak sama dengan Saldo sebenarnya dari kas dan deposito Meskipun kondisinya sama, tekanan untuk membayar pembelian material di akhir bulan (arus kas) akan berbeda-beda karena kondisi berikut ini berbeda dari satu perusahaan ke perusahaan lainnya.

  1. Kas dan setara kas dari penjualan atau modal
  2. Depresiasi dan amortisasi, yang merupakan salah satu faktor yang membuat laba terlihat kecil
  3. Pembayaran biaya produksi tetap selain biaya material yang dikeluarkan setiap kali selama bulan tersebut
  4. Biaya penjualan, umum dan administrasi serta biaya non operasional dibayarkan
  5. Jumlah pembayaran gaji yang masuk sebelum deposit pelanggan

Kalaupun penjualan meningkat dengan menjual dengan harga rendah dalam hal manajemen penjualan, jika laba kotor kecil, SG & A dan biaya non operasional akan menunjukkan tinta merah, tetapi karena tidak mudah menaikkan harga jual per unit karena itu Jika perlu memperhitungkan harga pasar, kita dapat membicarakan pengurangan biaya pada tahap manajemen produksi dimana terdapat ruang untuk upaya internal, oleh karena itu pedoman untuk tingkat pengendalian biaya adalah apakah hasil dapat digunakan untuk pengendalian produksi.

  1. Akuntansi Keuangan (Dari Pengendalian Biaya ke Akuntansi) Mengonversi hasil aktual berdasarkan volume produksi di tempat menjadi basis moneter (laporan biaya produksi) dan menautkannya ke akuntansi (P / L).
  2. Aspek akuntansi manajemen (dari pengendalian biaya hingga pengendalian produksi)
    Analisis produktivitas dengan membandingkan hasil aktual dengan biaya standar dan yang dianggarkan.

Biaya yang timbul, biaya produksi dan biaya penjualan

Bahan tidak diakui sebagai biaya pada saat pembelian, melainkan pada saat pemasukan, dan tetap sebagai inventaris dalam proses sampai kinerja produksi produk meningkat, dan diubah menjadi biaya produksi pada saat produksi. kinerja meningkat, dan biaya penjualan pada saat pengiriman.

  1. Biaya yang timbul berdasarkan pengiriman
    Trikotomi: Biaya penjualan = Produk dibawa dari awal bulan + biaya produksi - saldo produk akhir bulan
    Metode biaya rata-rata agregat: Biaya penjualan = Harga unit rata-rata bruto produk x volume pengiriman
  2. Biaya aktual berbasis produksi di curred
    Trikotomi: Biaya produksi = Pekerjaan dalam proses di awal bulan + Biaya yang dikeluarkan selama bulan --Pekerjaan yang sedang berlangsung di akhir bulan
    Metode rata-rata bruto: Harga satuan rata-rata bruto dari item input x jumlah input + biaya pemrosesan
  3. Biaya akrual berdasarkan input aktual
    Metode tiga kali lipat: Biaya material yang dikeluarkan = Material carry-over dari awal bulan + biaya pembelian bulan ini - saldo material akhir bulan
    Metode rata-rata agregat: Biaya bahan = Total biaya unit rata-rata bahan x kuantitas input

Jika input aktual dan catatan produksi selalu dicatat sebagai satu set, semua biaya yang terjadi harus dikumpulkan dalam beberapa jenis nomor bagian SKU (Stock Keeping Unit), dan jika stok pada awal bulan adalah 0 dan biaya yang dikeluarkan dalam bulannya 100, maka yang berikut ini benar, dan produksi aktual produk pada tanda terima dan daftar pembayaran adalah total harga unit rata-rata pada saat penerimaan.

Pekerjaan yang sedang berjalan di awal bulan: 0 + Biaya yang dikeluarkan bulan itu: 100 --Pekerjaan yang sedang berjalan di akhir bulan: 0 = Biaya produksi untuk bulan itu: 100

Ada perbedaan antara hanya hasil masukan dan hasil produksi

Jika produksi aktual pada akhir bulan lebih tinggi dari produksi aktual pada bulan yang sama, produksi aktual dicatat 100, tetapi jika produksi aktual dibawa ke bulan berikutnya, produksi aktual dicatat sebagai 0 dan Jumlah work-in-process tercatat 100, artinya 100 yang di-input tetap sebagai work-in-progress di akhir bulan atau dicatat dalam biaya produksi, hanya selisih saja.

Jika hasil input dan hasil produksi mengangkang selama sebulan, biaya yang dikeluarkan selalu tinggal dalam proses kerja pada akhir bulan, dan jika hasil produksi tidak meningkat pada akhir bulan berikutnya, maka work-in-process disimpan tanpa biaya yang dikeluarkan.

Pekerjaan dalam penyelesaian di awal bulan 0 + 100 terjadi di bulan --100 di akhir bulan = 0 biaya produksi di bulan tersebut

Saat Anda membuat laporan biaya produksi per item, jika ada nomor bagian dalam inventaris pekerjaan-dalam-proses, Anda hanya dapat menjumlahkan biaya per item.

Dalam penetapan biaya standar, tidak ada persediaan barang dalam proses di akhir bulan, tetapi saat Anda menghitung biayanya, dua item berikut dicatat dalam saldo di akhir bulan (termasuk jumlah yang dibawa ke) awal bulan).

  1. Inventaris akhir bulan: item dalam proses yang memiliki nomor bagian
  2. Inventaris yang sedang diproses di akhir bulan: hanya pengiriman aktual