Production Scheduler

Perlunya instruksi manufaktur untuk menghubungkan perencanaan dan kinerja

2015/02/19

計画と実績をリンクさせる製造指図の必要性

Sejauh ini di Indonesia kami telah melalui proses trial and error dari pra-penjualan hingga penerapan sistem manajemen produksi, sistem manajemen inventaris, penjadwal produksi, dll. Untuk mengetahui "cara menjual" dan "cara membuat penerapannya bekerja" di tempat kerja, dan kami dapat mengusulkan "subsistem yang menurut saya" pengemasan rencana produksi "efektif.

Sebelum saya pergi ke artikel utama, saya ingin berbicara tentang "Menghubungkan perencanaan produksi dan hasil produksi" yang merupakan kata kunci penting dalam analisis masalah ini.

Kenangan waktu saya di Bali

Ketika saya bekerja sebagai pembuat dan pengekspor furnitur di Bali, saya mengirim pesanan pembelian ke kantor Bali dari sebuah perusahaan yang memiliki pabrik pembuatan furnitur di Jepara, Jawa Tengah, berdasarkan pesanan reguler dari pelanggan kami dan pesanan khusus untuk pembukaan dan renovasi restoran dan kafe.

Tidak seperti produksi massal, ini adalah produksi yang dibuat berdasarkan pesanan, jadi kami sering menerima permintaan untuk kemajuan dan penawaran dari pelanggan, dan kami perlu menanggapi tanggal pengiriman.

Proses pertama dalam pembuatan furnitur melibatkan pengeringan kayu dalam oven, yang dilakukan secara bertahap di beberapa sisi produksi.

Jadi, meskipun Anda memesan lemari dengan tanggal pengiriman yang sama, pabrikan terkadang akan memaksa Anda untuk memesan kayu untuk kursi Batavia bulan depan yang tidak dipesan dalam satuan barang yang mudah dikonsolidasikan atas pertimbangannya sendiri.

  • Japanese customer (order) ⇒ I in Bali (order) ⇒ Bali furniture company sales office (sales) ⇒ Central Java furniture company factory (manufacturing)

Lebih buruk lagi, pabrik mungkin terpaksa mengatur bahan kayu (persiapan produksi) sesuai keinginan mereka, dan mungkin tidak tersedia cukup kayu jati untuk menutupi tanggal pengiriman terakhir, atau kayu mahoni untuk pesanan yang terlambat.

Apa yang terjadi jika itu terjadi adalah suatu hari Anda akan mendapatkan pengacara iblis untuk menghubungi Anda.

  • Harga yang dikutip naik karena harga kayu jati naik.

Jika harga kayu naik, tentu akan memberi tekanan pada perkiraan kami. Kami adalah satu-satunya pabrik yang dapat memproduksi furnitur berkualitas sangat tinggi dengan harga yang wajar, jadi kami juga tidak bisa mengatakan apa-apa tentang itu.

Dalam proses ini, jika kantor penjualan perusahaan furnitur Bali telah mengirimkan instruksi pembuatan ke proses oven di sisi manufaktur, pihak manufaktur akan mengatur bahan berdasarkan instruksi dan konsolidasi lot yang sesuai akan dilakukan di proses oven.

Proses back-end akan otomatis, yang akan memudahkan saya untuk menanggapi pesanan pelanggan.

Dengan cara yang sama, jika tidak ada instruksi manufaktur yang dirinci dari rencana produksi, pihak manufaktur cenderung memproduksi berdasarkan kebijaksanaan toko, seperti halnya pesanan pembelian hanya merupakan instruksi tidak langsung dari sisi manufaktur, sehingga mereka putuskan persiapan bahan dan pengemasan oven atas kebijakan mereka sendiri.

Menurut saya ini adalah pengaruh yang buruk pada aliran informasi dari penjualan ke produksi tanpa melalui Production Control Department, tetapi jika dilihat kembali sekarang, itu adalah pengalaman yang baik bagi saya (dengan pandangan yang jauh).

Ini adalah contoh umum tentang pentingnya instruksi pembuatan, tetapi jika Anda tidak memproduksi ke rencana berdasarkan pesanan (atau tidak memproduksi ke rencana berdasarkan pesanan), Anda tidak dapat menghubungkan pesanan dengan manufaktur. .

Tanpa ini, misi utama pabrik - mengirimkan produk berkualitas tinggi tepat waktu - akan terpengaruh secara negatif.

Menghubungkan Perencanaan dan Kinerja

Setelah menerima informasi pesanan, itu dimasukkan ke dalam rencana produksi dan instruksi manufaktur dan hasil manufaktur dimasukkan, tetapi mensistematisasikan proses ini secara mulus adalah tantangan terbesar dalam pengenalan sistem industri manufaktur.

Padahal dalam dunia nyata proses dari perencanaan produksi hingga hasil produksi dilakukan tanpa disadari, pada saat melakukan sistematisasi perlu dilakukan intervensi terhadap instruksi-instruksi manufaktur yang merupakan entitas kelas perencanaan produksi, dan memasukkan hasilnya ke dalam instruksi pembuatan.

Ideal

  • Order (system) ⇒ Planning (system) ⇒ Manufacturing instructions (system) ⇒ Manufacturing results (system) ⇒ Shipping (system)

Reality

  • Order (system) ⇒ Planning (Excel) ⇒ Manufacturing instructions (Excel) ⇒ Unplanned manufacturing results (system) ⇒ Shipping (system)

Dalam kebanyakan kasus, bahkan jika sistem kontrol produksi sudah ada, MRP tidak digunakan di pabrik, yang berarti Anda perlu mendaftarkan instruksi manufaktur secara manual untuk setiap proses, dimulai dengan instruksi manufaktur yang tidak direncanakan.

Namun, meskipun metode ini mudah dipahami dalam hal pengoperasian, tanpa sistem yang memudahkan untuk mengeluarkan instruksi pembuatan, akan membutuhkan banyak jam kerja untuk melakukannya.

Merupakan beban bagi departemen kontrol produksi untuk mengeluarkan instruksi manual untuk setiap proses dalam sistem, dan juga menjadi beban bagi lokasi produksi untuk mencatat hasil instruksi manufaktur.

Di sini, niat kedua belah pihak sepakat, sehingga Production Control Dept. lebih cepat memasukkan hasil aktual langsung ke dalam sistem sebagai hasil produksi yang tidak direncanakan sambil melihat laporan harian yang berasal dari lokasi produksi.

Pada dasarnya, departemen kontrol produksi melakukan produksi berdasarkan rencana yang dibuat di Excel dan laporan harian dikirim setiap hari atau dengan shift, jadi jika jumlah pesanan bulanan stabil, mungkin tidak ada masalah besar dengan pengiriman.

Namun, jika jumlah pesanan tidak stabil karena produksi volume rendah campuran tinggi, risiko penundaan pengiriman meningkat karena alasan berikut

  1. Sulit untuk mengatur keterkaitan antara pesanan dan produksi.
    ⇒ Sulit untuk menanggapi kemajuan dan tanggal pengiriman.
  2. Instruksi produksi diabaikan di lantai pabrik dan rencana produksi bulanan cenderung disesuaikan pada akhir bulan atas kebijakan perusahaan sendiri.
    ⇒Ketidaksesuaian antara kontrol produksi dan lokasi produksi
  3. Oleh karena itu, rencana kapasitas fasilitas tidak tercermin di lapangan.
    ⇒Ini menyulitkan pengelolaan fasilitas produksi.

Itu sebabnya saya merasa bahwa perencanaan produksi tidak begitu penting, dan saya ingin mengatakan bahwa instruksi manufaktur itu penting dalam menguraikan rencana produksi berdasarkan informasi pesanan ke bagian produksi.

Ringkasan

  1. Kata kuncinya adalah "hubungan antara perencanaan produksi dan kinerja manufaktur" yang merupakan perspektif analitis penting tentang masalah "cara menjual" dan "cara membuat implementasi berhasil".
  2. Penting untuk perencanaan produksi berdasarkan informasi pesanan untuk diuraikan di lantai produksi, dan itu adalah kendala terbesar untuk pengoperasian sistem kontrol produksi untuk memasukkan hasil aktual ke instruksi produksi, dan pada saat yang sama, itu merupakan kriteria utama untuk berhasil atau tidaknya pengenalan sistem kendali produksi.
  3. Untuk mengeluarkan instruksi manufaktur dan mencatat hasilnya, fungsi MRP dari sistem sangat penting, tetapi mengeluarkan instruksi manufaktur di Excel cenderung menyebabkan ketidaksesuaian dengan lantai pabrik, dan tautan ke pesanan seringkali tidak jelas.
  4. Pengaturan BOM yang benar sangat penting untuk operasi MRP.
  5. Untuk mencapai konfigurasi BOM yang benar, pengemasan subsistem efektif (lihat entri berikutnya, "Karakteristik Lingkungan Hidup Indonesia" di entri berikutnya untuk mengetahui alasannya).