Production Control

Paperlessness dan IoT dipercepat oleh pandemi corona

2020/05/24


Sistem tanpa kertas untuk meminimalkan kontak fisik antara anggota staf

Saya telah berdebat di blog kami dan pada seminar reguler di kawasan industri bahwa tanpa kertas adalah hal pertama yang perlu dilakukan oleh perusahaan Jepang di Indonesia untuk meningkatkan bisnis mereka.

Namun, karena penyebaran coronavirus baru, sistem paperless menjadi masalah yang harus diperlakukan sebagai masalah mendesak.

Paperless adalah sesuatu yang telah dibicarakan selama lebih dari 20 tahun sekarang, tetapi jika itu hanya untuk "meningkatkan efisiensi bisnis dan menghemat kertas," seringkali itu hanya masalah "kita tidak punya anggaran, jadi lain kali.
Pandemi korona lebih merupakan dorongan kuat untuk melawan ketiadaan kertas daripada "jika Anda tidak menurunkan peluang kontak fisik untuk mencegah infeksi, Anda dalam masalah".

Untuk menyerahkan instruksi produksi dan laporan produksi harian kepada penanggung jawab, perlu secara fisik mendekati kursi orang lain. Namun, jika cluster karena tetesan atau infeksi kontak terjadi di pabrik, saluran mungkin ditutup dan dalam kasus terburuk, operasi dapat ditunda.

Saat ini, sebagian besar infeksi kluster coronavirus baru di Indonesia adalah infeksi nosokomial selama sholat massal di masjid-masjid dan lembaga keagamaan lainnya dan di rumah sakit, tetapi meskipun mudik (pulang ke rumah) dilarang bersama dengan PSBB (Pembatasan Sosial Skala Besar), ada kemungkinan ada setidaknya beberapa peluang untuk kontak dengan kerabat dan kenalan, jadi ketakutan akan infeksi menyebar ketika pabrik melanjutkan operasi setelah liburan Levaran berakhir belum terhapus.

IoT untuk meminimalkan kontak tidak langsung melalui hal-hal seperti kertas dan PC

Bahkan jika kontak fisik dengan pihak lain diminimalkan di sebuah pabrik, dikatakan bahwa coronavirus yang melekat pada hal-hal seperti kertas dan besi dapat bertahan selama beberapa jam, dan jika virus tersebut melekat pada kertas atau PC bersama yang disentuh oleh orang lain, risiko infeksi kontak tidak langsung tetap ada.

Secara khusus, pengumpulan hasil produksi untuk manajemen persediaan pada sistem manajemen produksi secara otomatis menghubungkan informasi dari penghitung mesin melalui sequencer, dan manajemen operasi mesin, yang sebelumnya dikelola di luar sistem manajemen produksi, berada di bawah promosi IOT dengan melampirkan IOT gateway dan sensor ke Patlite (Andon) untuk memperoleh jam operasi dan waktu berhenti.

Namun, karena penurunan produksi dan penjualan yang disebabkan oleh pandemi Corona, kemungkinan area pertama yang akan dikurangi dalam anggaran tahun fiskal berikutnya adalah bidang investasi TI. Oleh karena itu, bahkan jika anggaran untuk investasi IoT tidak turun, risiko infeksi kontak tidak langsung dapat ditekan hanya dengan memperkenalkan mekanisme untuk memasukkan informasi pada smartphone Android individu, jika tujuannya adalah untuk mengkhususkan diri dalam mengurangi peluang untuk kontak tidak langsung melalui benda.

Di masa depan, tren ke arah manajemen operasi manufaktur (MOM) yang mengintegrasikan, mengotomatisasi, dan tak berawak serangkaian proses produksi, termasuk perencanaan produksi, penjadwalan, manajemen manufaktur, manajemen jam kerja, manajemen kualitas, dan manajemen operasi, kemungkinan akan menarik lebih banyak perhatian, baik untuk meningkatkan efisiensi produksi dan untuk mengurangi risiko infeksi virus.